Ribuan Warga Terdampak Banjir Mengungsi di Masjid Al-Karomah Martapura Bantu Evakuasi Korban Banjir, Pemprov Kalteng Kirim Relawan ke Kalsel Legislator Kalsel: Banjir Dahsyat dan Longsor Akibat Alih Fungsi Hutan Meski Cedera, Messi Tetap Ingin Main di Final Piala Super Spanyol Bantu Korban Banjir Kalsel, Yayasan H Maming Kirim Bantuan

Setengah Abad Schumacher di Museum Ferrari

- Apahabar.com Minggu, 6 Januari 2019 - 22:36 WIB
  • apahabar.com, ITALIA – Sudah setengah abad usia Michael Schumacher, tepatnya pada 3 Januari tadi. Sejumlah bentuk penghargaan dibuat untuk mengenang sang juara dunia F1 tujuh kali tersebut.

    Di Maranello, Italia, sebuah museum milik Ferrari membuka pameran mengenang sang legenda hidup.

    Sementara itu Keep Fighting Foundation, organisasi amal yang didirikan keluarga Schumacher meluncurkan sebuah aplikasi museum virtual.

    Tujuannya membawa para penggemarnya mengenang kembali masa kejayaan pembalap yang pernah membela Benetton, Ferrari, dan Mercedes itu.

    “Kami senang bakal merayakan ulang tahun Michael ke-50 bersama-sama dengan Anda. Sebagai hadiah, dari kami kepada Anda, Keep Fighting Foundation telah membuat sebuah museum virtual,” demikian bunyi pernyataan resmi keluarga Schumacher.

    Baca Juga: Singkirkan Reading, MU Menatap Babak 32 Besar Piala FA

    Saat ini Schumacher masih menjalani perawatan di kediamannya di Swiss namun sang keluarga sangat protektif. Mereka enggan memberitahukan detail kondisi sang legenda dunia balapan itu kepada publik.

    Putra Schumacher, Mick Schumacher (19), tahun ini akan membalap di Formula 2 setelah memenangi kejuaraan Formula 3 Eropa tahun lalu. Sementara sang ayah melakoni debut di F1 pada usia 22 tahun.

    Schumacer lahir di Hurth, Nordrhein-Westfalen, Jerman Barat, 1969 silam. Ia berkarir di F1 dalam dua kesempatan berbeda. Yang pertama dari tahun 1991 sampai 2006 bersama Jordan, Benetton dan Ferrari. Sementara yang kedua dari tahun 2010 sampai 2012 bersama tim Mercedes.

    Schumache pertama kali turun di ajang F1 pada GP Belgia 1991, sejak saat itu ia telah menjuarai 91 balapan dan tujuh kali merebut gelar juara dunia (1994, 1995, 2000, 2001, 2002, 2003 dan 2004).

    Ia juga memegang beberapa rekor di arena F1. Seperti juara dunia paling banyak, kemenangan lomba terbanyak dan jumlah kemenangan lomba terbanyak dalam satu musim (sebanyak 13 kali di musim 2004).

    Schumi, bersama Jimmie Johnson (NASCAR), Valentino Rossi (MotoGP) dan Sebastien Loeb (WRC), juga banyak disebut orang sebagai salah satu legenda olahraga otomotif di awal Abad 21.

    Ia juga bersama sang adik yaitu Ralf Schumache merupakan satu-satunya pasangan kakak beradik yang sukses mencatatkan kemenangan balapan 1-2 di GP Kanada 2001 dan GP Kanada 2003.

    Namun di balik kariernya yang cukup luar biasa, Schumi juga memiliki beberapa kontroversi. Di antaranya adalah pada saat perebutan gelar juara dunia melawan Damon Hill di GP Australia 1994 dan melawan Jacques Villeneuve di GP Eropa 1997 yang menyebabkan Schumi terkena diskualifikasi dari kejuaraan dunia.

    Sampai saat ini Schumi memegang rekor sebagai satu-satunya pembalap yang terkena diskualifikasi dari klasemen kejuaraan dunia.

    Baca Juga: Ditinggal Lorenzo, Dovizioso: Tak Ada Pengaruh

    Sumber: motorsport.com
    Editor: Ahmad Zainal Muttaqin

    Editor: Redaksi - Apahabar.com

    Share :

    Baca Juga

    apahabar.com

    Sport

    Pebulutangkis Pria Terbaik 2018, Marcus/Kevin Ingat Momentum Asian Games
    apahabar.com

    Sport

    Evan Dimas, Salahudin dan Emas SEA Games 1991
    apahabar.com

    Sport

    Hasil Timnas U-19 Indonesia vs Qatar, Saddam Cetak Gol, Babak Kedua Timnas Unggul 1-0
    apahabar.com

    Sport

    Jadwal MotoGP Aragon 2020 Akhir Pekan ini, Peluang Rossi dan Podium Kedua Marquez? Link Live Streaming

    Sport

    Progres Kesiapan PON Papua 2021, Benar Nih Digelar Sesuai Rencana?
    apahabar.com

    Sport

    Kodok Sambur Kuasai Kejuaraan Open Perahu Naga Batola
    apahabar.com

    Sport

    Puluhan Peserta Ramaikan Lomba Panjat Dinding di POM ULM
    apahabar.com

    Sport

    Jadwal Barito di Liga 1 2020: Dibuka Away, Juga Ditunggu Lawan Berat
    error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com