Berakhir Hari Ini, Pembatasan Banjarmasin Ambyar Diterjang Banjir Banjir, Ancaman Kelaparan Mengintai Warga Pejambuan Sungai Tabuk Bertambah 9.994, Positif Covid-19 Indonesia Dekati 1 Juta Kasus Banjir Kalsel Berbuntut Panjang, Lawyer Banua Ancam Gugat Paman Birin 10 Penambang Masih Terkubur Hidup-Hidup di Tanbu, Korban Selamat Dengar Teriakan

Seruan Jokowi: Buru Pelaku Pembantaian Satu Keluarga di Sigi!

- Apahabar.com Minggu, 29 November 2020 - 21:41 WIB

Seruan Jokowi: Buru Pelaku Pembantaian Satu Keluarga di Sigi!

Prosesi pemakaman korban penyerangan di Desa Lemban Tongoa, Kabupaten Sigi, Sulawesi Tengah. Foto: Istimewa

 

apahabar.com, JAKARTA – Presiden Jokowi mengeluarkan instruksi untuk memburu para pelaku pembantaian satu keluarga di Sigi, Sulawesi Tengah.

“Pemerintah sudah melakukan langkah-langkah untuk melakukan pengejaran, tadi Tim Tinombala sudah menyampaikan tahap-tahap yang dilakukan untuk mengejar pelaku dan melakukan isolasi serta pengepungan terhadap tempat yang dicurigai ada kaitan dengan para pelaku,” kata Menteri Koordinator Politik, Hukum, dan Keamanan (Menko Polhukam) Mahfud MD, Minggu (29/11) dilansir Antara.

Langkah pengejaran dan pengepungan terhadap tempat yang dicurigai memiliki keterkaitan dengan para pelaku tersebut, sesuai dengan perintah Presiden Joko Widodo.

Dia memastikan bahwa pemerintah akan menindak tegas para pelaku pembunuhan tersebut untuk menegakkan keadilan bagi keluarga korban yang mengalami duka mendalam karena kejadian tersebut.

“Pemerintah akan melakukan tindakan tegas dan memburu pelaku melalui Tim atau Satgas Operasi Tinombala terhadap para pelaku kekejian dan kebengisan terhadap satu keluarga yang menyebabkan terbunuhnya empat orang di Sigi. Tentu pemerintah mengutuk keras kepada pelakunya dan menyatakan duka yang mendalam kepada korban dan keluarganya,” ujar Menko Polhukam.

Adapun pelaku pembantaian tersebut, menurut Mahfud, adalah sisa-sisa kelompok Santoso atau biasa dikenal Mujahidin Indonesia Timur (MIT).

“Memang pelakunya adalah Mujahidin Indonesia Timur. Kelompok Mujahidin Indonesia Timur ini adalah sisa sisa kelompok Santoso yang sekarang masih tersisa beberapa orang lagi, dan operasi Tinombala, atau Satgas Tinombala sedang mengejar sekarang,” kata Mahfud.

Lebih lanjut, Mahfud menyampaikan imbauan pemerintah kepada para pimpinan umat beragama khususnya di Sulawesi Tengah.

“Agar tetap menjalin silaturahmi antar-masyarakat secara baik serta tidak terprovokasi isu-isu SARA yang ada di media sosial,” ujarnya.

Menko Mahfud juga menegaskan sejatinya agama apa pun hadir untuk membangun perdamaian.

“Diharapkan oleh pemerintah kepada seluruh pimpinan umat beragama di Sulawesi Tengah terutama, terus melakukan silaturahmi, untuk tidak terprovokasi oleh isu-isu SARA. Karena sebenarnya yang terjadi bukan di sebuah gereja, tetapi memang di sebuah tempat yang selama ini secara tidak rutin menjadi tempat pelayanan umat. Tetapi pelakunya memang Mujahidin Indonesia Timur. Demikian sikap pemerintah, nanti setiap perkembangannya akan diinformasikan,” kata Menko Polhukam Mahfud MD.

Kronologis Penyerangan

Pembantaian

Ada satu saksi yang berhasil melarikan diri dari aksi pembunuhan yang dilakukan kelompok Mujahidin Indonesia Timur (MIT). Kelompok Ali Kalora Cs membunuh warga di Kabupaten Sigi, Sulawesi Tengah. Foto: Antara

Kelompok teroris Mujahidin Indonesia Timur (MIT) pimpinan Ali Kalora dilaporkan menyerang permukiman warga transmigrasi dan membunuh empat orang serta membakar beberapa buah rumah di Dusun Lima Lewonu, Desa Lemban Tongoa, Kecamatan Palolo, Kabupaten Sigi, Jumat (17/11) sekitar pukul 08.00.

Dari enam rumah yang dibakar, salah satunya yang biasa dijadikan tempat beribadah umat Gereja Bala Keselamatan.

Kapolda Sulawesi Tengah, Irjen Pol Abdul Rakhman Baso, menjelaskan kronologi peristiwa itu.

Pagi itu salah satu rumah didatangi sekitar delapan orang tak dikenal atau OTK, yang masuk lewat belakang mengambil beras kurang 40 kilogram.

“Setelah itu melakukan penganiayaan tanpa ada pernyataan apa pun, menggunakan senjata tajam tanpa perikemanusiaan mengakibatkan empat orang korban,” kata Baso.

“Setelah itu OTK membakar rumah sebanyak kurang lebih enam rumah. Dan saya sendiri sudah cek langsung ke TKP kemarin dan dari enam rumah ini empat yang terbakar habis, dua hanya dapur bagian belakang itu pun bukan rumah inti rumah tambahan beratapkan alang-alang,” sambungnya.

Pasca-peristiwa itu, situasi di lokasi dilaporkan sudah kondusif. Aparat keamanan sudah melakukan trauma heling kepada warga setempat untuk takut terkait kejadian itu.

Bahkan, kata dia, saat ini di lokasi telah ditempatkan sejumlah personel aparat keamanan.

Baso berpesan agar masyarakat tidak terprovokasi, karena tujuan pelaku melakukan aksinya agar terjadi perpecahan kesatuan, khususnya menjelang Pilkada ini.

Editor: Fariz Fadhillah - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Sekjen DPP PAN Batal ke Kalsel, Pengurus Batal Dirombak
apahabar.com

Nasional

Mandra: Pemberian THR Sudah Sebagai Tradisi
apahabar.com

Nasional

Indonesia Ingin Tiru Korsel Sukses Pemilu di Tengah Pandemi Covid-19
apahabar.com

Nasional

Ingat!!! Peserta Tes CPNS Jangan Bawa ‘Jimat’
apahabar.com

Nasional

Sudah Ribuan Masker Gratis Dibagikan di Kaltara
Vaksin

Nasional

Ombudsman RI: RS Belum Boleh Buka Pendaftaran Vaksin Covid-19
apahabar.com

Nasional

Tingkatkan Kesiagaan, Cuaca Ekstrem Indonesia Diprediksi Sepekan
apahabar.com

Nasional

Bawaslu Gandeng Facebook Awasi Medsos Selama Pilkada
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com